Bisnis Property dan Investasi Property. Betulkah menipu ?

Baru baru ini saya mengikuti diskusi tentang dunia property sebagai bisnis, investasi, dan passive income.
Berikut potongan-potongannya.
Di tulisan berikutnya akan kita diskusikan bareng ya….

*simak di tulisan bagian ke-3 paling bawah.
menurut saya sangat kritis dan fair.
Tapi peluangnya masih ada kalau kita mau terus belajar dan mencari pengalaman.

So baca ke bawah sampai tuntas

———————————————-
> > Gak bisa spt itu pak! Itu semua hanyalah teori bahwa sbg agunan kosan
> itu sendiri + ditambah income dari kosan…..to good to be true….saya
> sudah bertanya ke beberapa bank jawaban TIDAK BISA!
> >
> > Agunan rumah kos-1 dan income hasil dari kosan baru (rumah pertama) utk
> menambah pendapatan kita jika kita sudah memiliki rumah kos dan akan
> membeli rumah kos/property lain (rumah kos ke-2).
> >
> > Jadi kesimpulan saya :
> >
> > Jangan percaya semua omongan buku, omongan pakar property bahwa gampang
> mendapatkan surplus/passive income (income positif) jika membeli rumah
> sewa/kos/kontrakan dari pendapatan/hasil rumah kos, jika gaji
> Anda/pendapatan anda tidak memenuhi utk membayar angsuran sesuai ketentuan
> bank maka tidak akan di ACC….jln satu2nya yg mungkin yaitu menggoreng
> rekening, inipun bank tidak dg mudah dapat “ditipu”
> >
> > So, menurut pengalaman saya, beli rumah kos/kontrakan sesuai dg
> kemampuan angsur kita saja (dari gaji), jgn harapkan/bayangkan potensi
> pendapatan dari rmh kos yg akan kita beli utk pertama kali dapat dg mudah
> menambah rekening kita sehingga bank dg mudah menambah plafon kredit kita,
> itu semua hanya pemanis kata-kata dari buku2 investasi yg menurut saya
> tidak mendidik dg benar….hanya menjual janji2 manis kepada
> pembacanya.. …to good to be true.

———————————————————–

> Nah Klo ini masuk akal…..yg gak masuk akal itu beli kos2an yg pertama
> dianggap dg mudahnya bahwa pendapatan dari kosan tsb bisa utk menambah gaji
> (menambah kemampuan bayar/ bankable) sehingga dpt dg mudah memperoleh
> plafon besar gara2 bankable kita bertambah, it’s bullshit, to good to be
> trus…..itu yg sangat menyesatkan! Apalagi jadi bahan buku dan seminar2
> pakar property…. .itu yg menyesatkan bagi newbie.
>
> Memang yg susah itu pertama, starting beli kosan…..beli sesuai kemampuan
> atau patungan spt kata pak Jhon palapa baru saya setudju 100%

———————————————————–

> ** Betul pak….yg berat itu utk pertama kali…..seminar2 property dan
> buku2 membeli rumah kos tanpa uang muka, tanpa modal, cukup pake modal
> dengkul dsb jgn dipercaya deh khusus bagi yg memulai, kasian ntar terjebak
> nantinya spt halnya buku2 ttg Bertanam/berkebun Emas, sangat menjebak dan
> hanya meniupkan angin surga saja bagi para pembaca dan pengikut seminar2
> property even seminar/sekolah property yg berbayar mahal pun it’s
> bullshit!, realitanya tdk spt itu…..so temen2 khusus yg mau memulai,
> jgnlah terbuai mimpi, jln yg masuk akal ya spt saran pak Jhon atau beli
> property rmh kos sesuai kemampuan saja….jgn berharap cash flow positif
> atau potensi hasil tiap bulan bisa sbg menambah bankable kita….it&# 39;s hoax!
> Bgmn mungkin belum dibeli kok dan belum terima uang hasil kosanya kok bisa
> sbg proyeksi pendapatan keuangan kita…..bank tidak bodoh spt pembaca buku
> yg mudah terbuai mimpi….:).
>
> So be careful kawan…..hadapi realita yg ada, semua butuh perjuangan dan
> prosedur yg berlaku….jg terlalu membuai mimpi kata pakar property lwt
> seminarnya maupun buku.. …..kecuali bagi yg sdh punya sih masuk akal….
>
> Disini diforum ini seharusnya kita2 juga meluruskan hal2 yg nyata di
> lapangan bahwa berbisnis khususnya bisnis property wabil khusus rumah
> kos/kontrakan tidak semudah yg digembar gemborkan… ..jgn memberikan “angin
> surga”, memberikan khayalan profit segede gaban dengan usaha yg minimal,
> it’s impossible.. ..to good to be true….saya takut ntar semua orng
> berlomba2 bisnis property yg nanti ujung2nya bermasalah spt gold investment
> yg diberitakan selama ini…..atau emang sengaja dihembuskan pihak2
> tertentu sehingga Property menjadi bubble dan yg kasian adalah kita2 sbg
> investor dadakan korban2 angin surga…..
>
> Jadi pointnya:
>
> 1. Bank tidak akan bisa menyetujui dengan sembarang, mengengineering
> rekening kita dg cara apapun bank udah tau, apalagi proyeksi hasil dari rmh
> kos yg akan kita beli pertama kali bank tidak akan mau mengakui, sy sdh
> coba berkali2 dan berdiskusi dg beberapa bank, hasilnya nihil, jln satu2nya
> belilah sesuai dg kemampuan bayar kita (baik cash maupun KPR), itu malah
> aman di kemudian harinya bagi kita, itu sesuai dg pengalaman saya, tidur
> akan bisa nyenyak🙂
>
> 2. Jangan percaya janji2 buku2, seminar yg menyesatkan! Saya sendiri sudah
> beberapa kali bertanya langsung pada pakar2 tsb setelah sy uber dg
> pertanyaan2 spt statement diatas akhirnya ujung2nya : ” ya kalo utk pertama
> kali beli ya memang gak bisa” what!!!! Klo gitu omongin dong di buku2mu
> atau jgn propaganda yg berlebihan saat mau seminar….kasian para nubitol
> yg terbuai janji2 manisnya🙂
>
> 3. Menurut saya nantinya akan menggiring orang berpikir dan bertindak
> bahwa investasi yg paling nomer wahid adalah di property, sehingga suatu
> saat akan bubble. Ingat property bukan satu2nya jalan atau satu2nya
> investasi yg terbaik….masih ada investasi2 yg jauh lebih baik daripada
> property.
>
>
> Kurang lebihnya mohon maaf, semoga bisa menjadi pencerahan kita semua.
>
>
> Salam,
>
> TAW

Seru?

ya….
Alhamdulillah saya pribadi saat ini juga terus bisnis dan investasi di bidang property
seperti kosan, apartemen, tanah, dan kontrakan.

So tunggu artikel berikutnya ya….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s